bila hatiku berbicara

Harta melalaikan insan

Posted on: Mac 28, 2011

MENGUMPUL dan memperbanyakkan harta, pangkat, kuasa dan pengaruh adalah salah satu sifat biasa manusia.

Kita sukakan harta disebabkan manfaat segera yang boleh dinikmati darinya sama ada harta tersebut dalam bentuk wang tunai atau juga aset seperti kenderaan, tanah, rumah, saham dan sebagainya.

Dalam pada itu, terlalu ramai manusia yang menjadikan harta dan wang sebagai objektif utama dalam kehidupannya.

Mungkin pada asalnya niat berkerja dan berusaha adalah untuk mencari kehidupan lebih berkualiti, namun dalam proses pencarian itu, ramai juga yang terpesona dengan kenikmatan segera dari harta ini, lantaran itu kehidupan mula berubah seiring dengan perbuatan mereka.

 

Harta yang dicari itu bukan lagi untuk membina kehidupan lebih baik dan berkualiti, sebaliknya untuk ditunjukkan secara bermegah-megah dengannya.
Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Memperbanyakkan (harta) dan bermegah-megah dengannya itu sesungguhnya telah melalaikan kamu, sehinggalah nanti kamu sampai ke kubur. (At-Takathur, 1-2)

Kelalaian itu hingga membawa manusia mencari harta walau dengan apa cara sekalipun, sehingga ramai yang tanpa merasa bersalah atau tanpa mengendahkan perasaan orang lain, mengambil hak yang bukan miliknya yang sah dan diiktiraf oleh hukum Islam.

Rasulullah SAW mengingatkan kita agar mengasihi saudara kita sama seperti kita mengasihi diri kita.

Ini kita boleh lihat kepada situasi buruk yang berlaku kepada diri serta keluarga sendiri yang pastinya tidak disukai dan tidak diingini.

Jadi, perlu kita ketahui, apa yang kita bencikan itu pastinya turut tidak diingini oleh orang lain dan amatlah tidak wajar jika mereka diperlakukan sedemikian.

Ada beberapa soalan yang saya terima antaranya berbunyi:

1. “Ustaz bolehkah kita ubah jumlah kos tuntutan kerana kita layak tetapi kita tidak menggunakannya, justeru kita buat resit sendiri.

2. “Sebagai kakitangan syarikat, apa pandangan ustaz jika kita ambil serba sedikit kemudahan syarikat untuk faedah kita seperti fotostat, telefon dan sebagainya, boleh tak ustaz?

Saya kira, soalan ini diketahui jawapannya oleh diri mereka sendiri, namun oleh kerana nafsu terhadap harta itu tadi, mindanya juga cuba mencari jalan untuk ‘mengharuskan’ perbuatan berkenaan.

Paling mudah sebenarnya, kita perlu letakkan diri kita dalam situasi ini, iaitu sebagai majikan dan bukan pekerja.

Sebagai majikan, adakah kita suka melihat kakitangan kita melakukan perkara sedemikian terhadap harta syarikat? Sudah tentulah jawapannya tidak.

Oleh itu, sebagai pekerja patut atau tidak kita melakukan perkara sedemikian iaitu dengan mengenepikan antara yang hak dan yang batil? Adakah harta berkenaan tergolong dalam hak kita atau sebaliknya dalam kategori harta yang batil (bukan hak).

Begitu juga dalam banyak hadis nabi yang kerap mengajar kita untuk meletakkan diri dalam situasi seseorang yang ingin kita jadikan mangsanya.

Syeikh Rashid Ridha menegaskan bahawa: “Penghormatan harta yang dimiliki oleh orang lain itu sebenarnya adalah penghormatan kepada harta sendiri. (Tafsir Al-Manar, 2/195)

Justeru, jelas di sini, masyarakat yang mempunyai kepimpinan yang berjaya serta bertamadun adalah masyarakat yang mampu membentuk penghuninya supaya sentiasa seiring antara satu sama lain. Saling bantu membantu tanpa ada yang menindas serta mengambil harta orang lain secara salah.

Malah, apabila adanya kesedaran ini, secara tidak langsung ia mampu mengurangkan rasuah, rompakan serta kecurian dan riba.

Tetapi, selagi kepimpinan hanya meletakkan sasaran kemajuan yang ditakrifkan sebagai kekayaan harta dan material sebagai ‘standard’ atau kayu ukur kejayaan dengan mengabaikan tugas utama untuk memulih dan membersihkan jiwa dan hati rakyat, selagi itulah pertambahan manusia rakus akan sentiasa seiringan dengan pembangunan material.

Tatkala itu pembangunan material itu akan naik bersama sekumpulan manusia rakus yang memonopoli dan mengambil keuntungan dari pembangunan itu tanpa dapat dikongsi oleh masyarakat.

Apabila ini berlaku, pastinya yang kaya bertambah kaya dan yang miskin semakin papa kedana.

Disebabkan itu juga Allah SWT berfirman: “…supaya harta itu jangan hanya beredar di antara orang-orang kaya saja di antara kamu.” (Al-Hasyr, 7)

Rasulullah SAW juga pernah bersabda, bahawasanya: “Tiadalah seorang hamba yang diberikan oleh Allah tanggungjawab kepimpinan, lalu dia tidak menasihati rakyatnya, kecuali tiadalah akan diperolehi bau syurga (sekalipun). (Riwayat Al-Bukhari)

Jelas di sini, apabila hukum dalam pentadbiran kuasa, ekonomi, perniagaan dan kontrak pertukaran hak pemilikan ini tidak diberikan perhatian wajar, maka akan menjalar gejala negatif dikalangan masyarakat dan meningkatkan lagi pelbagai masalah yang lain.

> BERSAMBUNG MINGGU HADAPAN

2 Respons to "Harta melalaikan insan"

lama tak singgah sini..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Komen Anda

Azhari Bin Abu Manso… on Mengapa tiada jodoh
Alexa on Skynet
ina on 60 PETUA MENCARI JODOH
Honey on 60 PETUA MENCARI JODOH
ina on Tips Mudah Hamil

Kalendar

Mac 2011
M T W T F S S
« Feb   Apr »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

Blog Stats

  • 815,435 hits

Shoutbox

Top Clicks

  • Tiada
%d bloggers like this: