bila hatiku berbicara

Maisarah harap adik peluk Islam

Posted on: Mac 25, 2008

jan badang” rizalsp3@yahoo.com

malu aku pada diri aku sendiri…tatkala bangsa lain sibuk mendekati Islam,kami yang sedia beragama Islam dari baligh tak pernah berusaha mengenal agama kami sendiri.lebih malu lagi,bila ada pemimpin kami yang menolak dan ingkar pada suruhan agama kami…ya Allah..ampuni umatmu..kami telah lalai…

Oleh QAMARUL MUNIRAH SAID

Nurmaisarah Chang.

Satu perasaan yang sukar diungkap dan digambarkan tatkala menerima berita bahawa bapa dan adik-adiknya telah mengikut jejak langkah ibu dan dirinya.

Bapanya, Ahmad Chang dan adik-adiknya, Nurazziyati, 20, Muhammad Adam, 16, Nurhusnina, 10 dan Muhammad Afiq, 8, memeluk Islam serentak di Pusat Islam Paroi, Negeri Sembilan.
Menurut Nurmaisarah Chang, 21, berita gembira itu diterimanya selepas beberapa bulan dia dan ibunya memeluk Islam.
“Ini adalah hadiah yang tidak ternilai dalam hidup saya. Boleh dikatakan seluruh ahli keluarga saya memeluk Islam selepas saya dan ibu,” katanya dalam pertemuan dengan Mega, baru-baru ini.
Anak kelahiran Seremban ini turut mengakui, apa yang memeranjatkan dia mahu pun ibunya, masing-masing tidak mengetahui siapa yang terlebih dahulu terbuka hati untuk memeluk Islam.
“Saya hanya mengetahui tentang pengislaman ibu semasa di kampung sewaktu pulang bercuti selepas seminggu saya memilih Islam. Semua ahli keluarga yang lain juga tidak mengetahui tentang penghijrahan ibu termasuklah bapa.
“Ibu menyembunyikan perkara itu sehinggalah saya dapat mengetahuinya semasa bercuti. Itupun secara kebetulan sahaja,” jelasnya.
Menurut penuntut tahun dua Fakulti Sains dan Teknologi, Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) ini, ibunya amat berhati-hati terutama apabila tiba waktu untuk makan.
“Ibu hanya makan nasi dan tidak menyentuh lauk-lauk yang lain. Ini menyebabkan saya kehairanan lantas bertanya kepada ibu semasa kami duduk berbual, adakah dia juga seperti saya dan ibu mengakuinya.
“Betapa gembiranya kami saat itu dan ia sukar untuk diungkapkan kerana kami kini sama-sama telah memilih satu jalan yang diredai Allah iaitu Islam,” jelasnya.
Menurut Maisarah, ibunya terlebih dahulu menghidu tentang penghijrahannya itu melalui perwatakan dan tingkah lakunya yang berlainan daripada kebiasaan.
“Satu hari, ibu bertanya kepada saya, kamu masuk Islam ya, saya hanya tersenyum pada ibu dan saya terkejut apabila ibu langsung tidak memarahi saya. Rupa-rupanya ketika itu ibu juga telah memeluk Islam,” ujar anak sulung daripada enam beradik ini lagi.
Menurut Maisarah, selang beberapa bulan selepas itu, bapa dan adik-adiknya yang lain turut memeluk Islam.
“Saya sangat bersyukur kerana kaum keluarga dan saudara mara kami dapat menerima perubahan keluarga kami.
“Kami tetap menyambut Tahun Baru Cina dan tetap pulang ke kampung untuk menyambutnya seperti biasa. Kini, kami menyambut dua perayaan setiap tahun, Hari Raya dan Tahun Baru Cina,” katanya.
Menurut gadis ini lagi, walaupun salah seorang adiknya tidak memeluk Islam, ia tidak menjadi masalah kepada mereka sekeluarga.
“Cuma adik saya yang berumur 18 tahun sahaja yang masih belum mengikut jejak langkah kami. Saya sentiasa berdoa semoga suatu hari nanti dia juga turut menerima hidayah seperti kami,” jelasnya.
Bagaimanapun, kata Maisarah, hubungan mereka masih seperti dulu dan tidak berubah. “Kadang-kadang, dia yang mengingatkan kami untuk bersolat. Kami tidak pernah memaksanya untuk berubah kerana itu adalah pilihannya.
“Apa yang boleh kami lakukan cuma berharap dan sentiasa berdoa semoga suatu hari nanti dia memeluk Islam seperti kami,” katanya.
Menceritakan detik penghijrahannya, menurut Maisarah, dia berkawan rapat dengan seorang senior di UKM yang selalu bercerita tentang Islam kepadanya.
Sebelum ini, katanya, dia memandang Islam sesuatu yang melecehkan kerana perlu bersolat dan menutup aurat serta perkara-perkara lain yang perlu dilakukan oleh umatnya.
“Saya hanya terfikir untuk menganut agama Islam ini jika saya berkahwin dengan lelaki yang beragama Islam dan jika tidak, saya tetap dengan agama saya iaitu Buddha.
“Namun Allah membuka pintu hati saya terhadap Islam selepas mendengar cerita-cerita yang disampaikan oleh senior saya, Kak Sabrina,” katanya.
Menurutnya lagi, Sabrina menjadi tempatnya mengadu dan tempat untuk meluahkan perasaan serta segala kerunsingan.
“Melaluinya saya mengenali sedikit sebanyak tentang Islam dan dia memperkenalkan saya dengan seseorang yang banyak mengislamkan pelajar-pelajar UKM sebelum ini.
“Beliau ialah seorang pegawai di Kementerian Pelajaran dan saya memanggilnya dengan panggilan Ustaz Azrai. Kini, saya menjadi anak angkat Ustaz Azrai dan beliau banyak membimbing saya tentang Islam,” tambahnya.
Selepas memeluk Islam, Maisarah mengakui bahawa kini hidupnya sangat berbeza malah semakin teratur.
“Dulu, jiwa saya seakan-akan kosong dan tidak ada arah tuju berbanding selepas memeluk Islam, ketenangan itu saya peroleh dan hidup semakin teratur dan bermakna.
“Pergaulan dengan rakan-rakan juga turut berubah di mana sebelum Islam saya bebas bergaul dengan lelaki bukan mahram namun kini saya telah hadkan diri saya dan membataskan setiap perbuatan agar tidak terpesong dari agama Islam,” ujarnya yang memeluk Islam pada Februari 2007.
Menurutnya, dia banyak belajar solat daripada Sabrina selain dari menghadiri
kursus di bawah anjuran Majlis Agama Islam Selangor (MAIS).
“Saya juga telah mula berpuasa sebelum memeluk Islam lagi kerana terikut-ikut dengan rakan-rakan yang beragama Islam dan ia juga merupakan salah satu cara saya menghormati mereka,” katanya.
Sebenarnya, kata Maisarah, sejak kecil dia telah terdedah dengan budaya orang Melayu dan Islam jadi apabila telah memeluk Islam, ia tidak menjadi satu bebanan kepada saya.
“Tetapi, biasalah kalau baru memeluk Islam, kesukarannya tetap ada dan saya menerimanya sebagai satu cabaran dan berusaha untuk memperbaikinya dari semasa ke semasa,” katanya.
Maisarah mengakui setelah memeluk Islam rezekinya semakin bertambah dan dirinya seolah-olah dilindungi.

KALAM HIKMAH :

” Agama buat kehidupan di akhirat, harta buat kehidupan di dunia. Di dunia orang yang tidak berharta berasa susah hati, tetapi orang yang tidak beragama merasa lebih sengsara” -(Saidina Abu Bakar As-Siddiq )
Advertisements

7 Respons to "Maisarah harap adik peluk Islam"

indahnya agama bg mereka yg benar2 memahami

ya benar..ttp amat malang sekali, ada yg dilahirkan dari perut ibu yg beragama islam ttp sanggup menukar agama..mmg menyedihkan…

Salaam. Kita doa je laa agar makin ramai yang akan menerima Islam dan mereka yang murtad agar kembali mengucap dan berpegang teguh dengan agama yang diredhai ALlah. Masih ramai yang boleh dikategorikan kurang faham alias jahil, maka menjadi tanggungjawab kita untuk memberi mereka faham.

Bagus sangat artikel ni wahai ukhti, kalau ukhti x keberatan sila la bagi link ke sini kepada Alexious tu yerr. Baarokallahu fiik 🙂

Salam……

Allhamdulillah….
Indah dan sucinya itulah tiang agama ku… semoga segalanya mendapat keberkatan dan ke redhan dariNYA.

salam ukhuwah Hikmatun dan Tasnim

sesungguhnya agama di sisiku adalah ISLAM, hidupku matiku dalam agama ISLAm…mohon tidak akan di balik2kan hati ini dari mencintaiMU ya RABBI…

ya semoga Allah membuka pintu hati mereka yg sudah tersesat jauh dari agama ISLAM supaya kembali kepadaNYA, bertaubatlah sebelum ajal menjemput..

Alhamdulillah…
Semoga hidayah dan petunjuk Allah terus menerus meresap dan menambat hati semua manusia agar kembali kepada agama fitrah iaitu Islam. Islam adalah agama fitrah bagi seluruh umat manusia maka memeluk Islam beerti kembali kepada agama fitrah.
Tiada agama yang mengajar manusia tentang sains, politik, berurusniaga (ekonomi), perundangan, peradaban dan lain2 lagi tentang kehidupan manusia melainkan ISLAM yang menjadi DIN iaitu way of life.

allhamdulillah hidayah itu hanya di beri kepada insan yg terpilih…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kalendar

Mac 2008
I S R K J S A
« Feb   Apr »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Blog Stats

  • 853,962 hits

Shoutbox

%d bloggers like this: