bila hatiku berbicara

Tawakal, keimanan teguh elak penyakit jiwa

Posted on: Februari 18, 2008

Oleh Penulis Khas YaPEIM

PENYAKIT psikologi seperti tekanan perasaan, bimbang, sedih, hasad dengki serta putus asa sebenarnya berpunca daripada fikiran tidak rasional yang ada dalam minda seseorang. Ia berlegar di sekitar salah faham terhadap empat perkara pokok iaitu :

1- Allah
2- Hakikat diri insan
3- Hakikat dunia
4- Hari akhirat.

Beberapa contoh salah faham terhadap Allah ialah seseorang yang berusaha keras dan berasakan dengan pasti bahawa dia akan mendapat apa yang diusahakannya. Namun apabila gagal, dia akan berasa sedih dan tertekan.

Begitu juga keadaan seseorang yang putus kasih, akhirnya menyebabkan dia berada dalam kesedihan yang melampau serta putus harap. Sama juga yang sedih dan terkilan kerana segala pengorbanannya tidak diiktiraf oleh majikan hingga melemahkan semangat untuk terus cemerlang.

Banyak lagi contoh yang dapat diketengahkan, namun apa yang pasti semua permasalahan psikologi tadi disebabkan jahilnya kita dengan hakikat Allah atau jauhnya Allah daripada kehidupan kita.

Harus diingat bahawa Allah yang menentukan segala keputusan. Kita hanya sekadar merancang dan melakukan yang terbaik. Selebihnya serahkan kepada Allah . Dengan berpendapat bahawa kita mesti dapat apa saja diusahakan adalah sesuatu yang tidak rasional dan akhirnya menyebabkan kita tertekan serta merana.

Di sinilah konsep tawakal dan kepercayaan kepada qada dan qadar perlu diingatkan. Bagi individu yang putus kasih, seharusnya beliau memahami jodoh pertemuan di tangan Tuhan dan di sebalik apa yang berlaku pasti ada hikmahnya.

Allah berfirman yang bermaksud:

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” (Surah al-Baqarah, ayat 216)

Dalam hal seseorang yang terkilan kerana tidak mendapat perhatian sewajarnya, beliau harus ingat bahawa Allah Maha Mengetahui dan segala sesuatu pastinya tidak terlepas daripada pandangan-NYA.

Sebab itulah kita sewajarnya bersikap ikhlas dalam pekerjaan kerana mungkin kita tidak mendapat perhatian dan pengiktirafan duniawi, namun kita akan mendapat ganjaran lebih besar dan bermakna di akhirat nanti. Contoh di atas, jelas menunjukkan kejahilan terhadap Tuhan punca penyakit psikologi yang kita alami.

Salah faham terhadap hakikat diri, contohnya seseorang yang berfikiran bahawa harta dapat menjamin kabahagiaan, tetapi apabila harta sudah banyak, bukannya hati bertambah senang, malah semakin tertekan.

Anak beranak berpecah belah kerana harta dan ada yang sanggup berbunuhan kerana tamakkan harta. Tidur malam tidak sempurna sama ada asyik memikirkan bagaimana mahu menambah harta atau takut harta dilarikan orang.

Jika kita mengenali siapa kita sebenarnya, iaitu hakikat ruh dan jasad, kita akan mengetahui hakikat diri yang sebenar adalah ruh bukannya jasad. Jasad hanya kenderaan bagi ruh dan harta pula hanya sekadar memenuhi kehendak jasad.

Apabila mati, jasad kita tinggalkan akan hancur musnah, tetapi roh (yang kita rujuk sebagai ‘aku’) akan meneruskan perjalanan ke alam berikutnya.

Faktor utama yang membahagiakan roh adalah kenal dan dekatnya ia dengan Tuhannya. Sebab itu, lagi dekat kita dengan Allah , lagi bahagia kita rasakan, tetapi lagi jauh kita dengan Tuhan, bertambah sengsara kita rasakan.

Orang kaya-raya dan berkedudukan, tetapi tidak mengamalkan ajaran Allah dan Rasul, rohnya sakit dan tidak akan bahagia. Hatinya penuh dengan tamak haloba, hasad dengki dan segala macam penyakit psikologi lain. Namun jika rohnya sihat, tetapi berkurangan sedikit daripada aspek keperluan jasadiah, dia masih tersenyum bahagia.

Salah faham terhadap dunia berlaku apabila kita mengharapkan sesuatu bersifat duniawi akan kekal. Kasih suami pada isteri, ibu pada anak, biar seutuh mana sekalipun, pastinya akan berkesudahan dengan perpisahan.

Tiada yang kekal kecuali Allah . Oleh itu, mengharapkan sesuatu yang tidak kekal supaya kekal adalah tidak rasional. Kita yang akan merana jika fahaman sebegini berada dalam kotak fikiran.

Disebabkan itu, dalam hadis Rasulullah SAW berkaitan pemilihan pasangan, Rasulullah SAW menyuruh kita memilih pasangan yang beragama, kerana agama adalah sesuatu yang kekal. Rumah tangga yang dibina atas asas agama pasti lebih utuh daripada yang dibina atas asas kecantikan dan harta yang sifatnya sementara.

Salah faham terhadap hari kemudian berlaku apabila kita menganggapnya tidak penting kerana ia jauh dan tidak nampak. Namun sebaliknya, hari akhirat adalah penting kerana ia adalah destinasi terakhir dan abadi.

Memahami hakikat ini, kita sewajarnya tidak mudah menangis dan berasa sedih apabila berhadapan dengan permasalahan duniawi. Kita sepatutnya tahu menyusun keutamaan dengan mendahulukan apa yang dapat menjamin kebahagiaan kita di sana.

Ada tiga perkara yang perlu kita usahakan sebagai bekalan di akhirat nanti seperti yang disaran Rasulullah SAW iaitu anak salih yang mendoakan kedua ibu bapanya, ilmu yang bermanfaat dan sedekah jariah.

Bersesuaian dengan pentingnya amal jariah, penubuhan Yayasan Pembangunan Ekonomi Islam Malaysia (YaPEIM) sebagai institusi amal jariah haruslah dimanfaatkan sebaik-baiknya.

Banyak penyakit psikologi dialami masyarakat hari ini berpunca daripada kejahilan atau kurangnya ilmu khususnya berkaitan empat perkara. Sumber ilmu yang benar seharusnya daripada agama. Agama memberikan mekanisme pertahanan yang kuat untuk kita berdepan segala cabaran di dunia.

 

Tentang Penyakit

Ada 2 macam penyakit:

  • Penyakit Jasmani
  • Penyakit Jiwa

Penyakit Jasmani
Penyakit Jasmani adalah penyakit yang sudah banyak kita kenal dan hampir seluruh manusia pernah mengalaminya. Hal tersebut dapat kita obati dengan cara secara medis maupun secara tradisionil/ pengobatan alternative.

Penyakit Jiwa
Sedangkan penyakit Jiwa adalah penyakit yang berasal dari dalam diri manusia itu sendiri yang mengakibatkan terganggunya system syaraf,sehinga mengakibatkan gerak gerik dari pada manusia tersebut menjadi tidak terkontrol atau tidak normal.

Sifat-sifat yang banyak menimbulkan penyakit dan menggerogoti jiwa seperti;

  • HASAD (iri hati)
  • HAQAD (dengki atau benci) SUUZ-ZAN (sangka buruk)
  • KIBIR (sombong) UJUB (merasa sempurna diri dari orang lain)
  • RIYA (memamerkan kelebihan)
  • SUMA (cari-cari nama atau kemasyuran)
  • BUKHUL (kikir)
  • HUBBUL MAL (kebendaan)
  • TAFAHUR (membanggakan diri)
  • GHADAB (pemarah)
  • GHIBAH (pengumpat)
  • NAMINAH (bicara belakang orang)
  • KIZIB (dusta)
  • KHIANAT (munafik)

Cara Membersihkan Diri

  1. Niat yang baik dan benar
  2. Tidak menyekutukan Allah/syirik
  3. Sholat diawal waktu
  4. Perbanyak sholat sunah
  5. Tidak batal wudhu
  6. Perbanyak baca Al Quran
  7. Perbanyak wirid/zikir
  8. Tidak menyia-nyiakan perkataan dan perbuatan
  9. Kurangi makan
  10. Kurangi tidur.

 

Advertisements

10 Respons to "Tawakal, keimanan teguh elak penyakit jiwa"

mengekalkan kewarasan dan keimanan itu lebih sukar dari membina rasa keimanan dalam diri itu…

erm anakkawi mekasih ek…dek kerana hilang kewarasan manusia sanggup lakukan apa saja…

sunguh tertekan jika diri ibarat xberharga

dalam hidup aku aku dahagakan nasihat, aku dahagakan teguran, aku teramat dahagakan ilmu agama yang dapat membimbing diri ku. tapi banyak benar halangan. aku cuba atasi tp makin kuat dugaan. aku kecewa dengan diri ku yang terus bergelombang dengan syaitan dan nafsu…

Assalamualaikum ummumuaz

Ummumuaz boleh pergi ke majlis ilmu dan juga boleh mermbaca blog2 ilmiah. Memanglah ummumuaz semakin kita ingin dekat berbuat kebaikan semakin banyak ujian dan dugaan yg bakal kita tempuh. Kuatkan iman..tabahkan hati. Biarlah diri kita tidak di hargai orang kerana kita tidak boleh memaksa org utk menghargai kita. Biarlah kita mulakan perubahan dalam diri, mendekatkan diri kepada Allah, memohon ampun dan taubat. Semoga Allah ampunkan segala dosa2 kita. Pernahkah ummumuaz membaca kisah pelacur dengan seekor anjing? Kerana memberi air kpd anjing dia di janjikan syurga oleh Allah s.w.t. Sesungguhnya syaitan akan sentiasa mengoda anak cucu Nabi Adam,kerana dia telah berjanji akan menyesatkan hingga kiamat. Tetapi percayalah Allah Maha Pengampun dan menerima taubat hamba2nya. Maaf kalau komen saya tak berapa ok..jumpa lagi wassalam…

Biar diri tidak di hargai orang,kerana kita ada Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyanyang. Cinta kepada bunga, bunga akan layu,cinta kepada manusia manusia akan mati. Kita ada Allah, DIAlah tempat kita mengadu segala masalah kita. Bangun tengah malam buat solat taubat,tahajud dan hajat mohon Allah ampunkan kita dan Allah permudahkan segala urusan kita. Allah Maha Mendengar Maha Segalanya kalau kita tak lupa berdoa kepadaNYA..Setiap ujian yang Allah turunkan ada hikmahnya….

terima kasih atas segala nasihat…sebuah senyuman terukir di bibir tanda syukur kerana ada insan yang suka memberi nasihat kepada kebaikan dan hampir kepadaNya.syukur..

salam ummumuaz..hanya itu yg termampu…sy mengharapkan komen yg lebih baik dari kawan2 untuk ummuaz..semoga Allah memberkati hidup ummu muaz ya…

Salam ummumuaz,

Moga cekal dalam iman, pintu taubat sentiasa terbuka, yang lepas jadi teladan, sisa baki usia sekarang manfaatkan sebaik mungkin. Allah tidak pernah jemu dengan hambanya, cuma mungkin kita yang cepat berputus asa. Jangan, kerana itu sifat mazmumah

terima kasih komen yang bagus..semoga ummumuaz akan ternsenyum bahagia..jemputlah datang ke sini andai rasa tiada berteman.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kalendar

Februari 2008
I S R K J S A
« Jan   Mac »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
2526272829  

Blog Stats

  • 853,962 hits

Shoutbox

%d bloggers like this: